HAJI DR. RAJIEE HADI

HAJI DR. RAJIEE HADI
SERIBU WARNA SERIBU MAKNA

26 Mei 2017

Fragmen Cerpen: MENANTI HUJAN TEDUH

   SUDAH berulang-ulang kali aku mengingatkan Tini bahawa aku tidak memaksanya bernikah denganku. Dia yang rela menerimaku sebagai suaminya.Dia yang rela mahu  menjadi penghuni syurga di alam sana kelak pada saat dia di penghujung usia, dia mahukan suami di sisi hingga ke akhir hayat. Tini  mahukan keredaan seorang suami yang boleh membimbingnya ke alam ukhrawani yang kekal abadi.

Sebab itu aku tidak berjanji mahu memberi Tini emas permata dan limpahan harta benda dunia yang bersifat sementara. Sebab itu juga aku sering menegaskan bahawa dirinya dan anak-anak kelak adalah amanah yang aku pikul untuk kesejahteraan hidup duniawi dan ukhrawi. Ya, Tini asalkan kau mahu mengikut cara dan kaedahku mencorakkan warna, rona dan tona keluarga, aku akan cuba sebaik mungkin. ltulah janji ikhlasku padamu, Tini.

0leh kerana itu, apabila kau tiba-tiba mahu memutuskan tali hubungan suami isteri antara kita, maka beberapa kali  aku memberi peluang kau berfikir sedalam-dalamnya. Aku terus mendoakan kau berfikir lagi semasak-masaknya. Aku tidak mahu kifarah Allah akan menimpamu pada hari kemudian. Walau bagaimanapun aku memahami gelora batinmu yang menghadapi psikik, dan dengan pendekatan psikoanalisis, aku mahu bertindak umpama menarik rambut dalam tepung; tepung tidak tumpah manakala rambut tidak putus.

Setelah aku mendapat khidmat nasihat daripada pihak kedutaan,  mereka memberi saranan dengan dua cara. Pertama, suami isteri pergi bersama ke pejabat agama lslam yang berkenaan. Terpulanglah jika Tini mahu membawa teman mahram atau sebaliknya. Surat perakuan penceraian atau talaq akan diberikan pada masa itu. ltupun setelah pihak pejabat agama lslam berpuas hati dengan penjelasan pihak suami dan isteri. Surat perakuan itu, mesti dibawa ke pejabat kedutaan untuk disahkan perakuan ketulenannya. Persoalannya Tini, siapakah yang mahu menanggung segala kos perbelanjaannya?

Cara kedua aku diberitahu, mencadangkan pihak isteri sahaja yang pergi ke pejabat agama lslam berkenaan yang ditemani mahram atau ahli keluarga isteri. Namun ahli keluarga tidak dibenarkan menjadi saksi bagi pihak isteri atau suami.  Di pejabat agama lslam, si isteri boleh menyatakan tuntutan atau permohonan secara rasmi. Pihak pejabat agama lslam akan menulis surat kepada si suami dalam tempoh dua minggu untuk membuat tindakan susulan sama ada  si suami akan hadir atau pihak pejabat agama lslam akan membuat keputusan muktamad.Isunya juga, siapakah yang mahu tanggung segala kos biaya dan perbelanjaan ini Tini? Mujurlah aku tidak ‘ghaib’ Tana. Jika tidak, kau kenalah mengiklankan ‘kehilanganku’ di media-media arus perdana. lnilah prosedur dan terma yang sedia termaktub dalam perundangan keluarga lslam.

Tini sedia maklum, aku tidak menganiayai dan menzaliminya. Tidak ada sebab kukuh, kau mahu membubarkan pernikahan kita. Kau telah terima maharnya. Namun kaulah di pihak isteri yang mahu berpisah daripadaku. Justeru, sewajarnya kaulah yang akan menanggung semua perbelanjaan termasuklah memulangkan mahar, hantaran dan cicin pernikahan sebagaimana yang kau telah persetujui. Aku tidak pernah memaksaku.Hanya nawaitu yang tersembunyi dalam kalbumu itu, hanya kau dan Allah Yang Maha Mengetahui.Sanggupkah Tini?

Kau pun sedia maklum, sama ada cerai taklik, fasakh dan tebus talaq itu, ada juga syarat-syaratnya dalam perundangan keluarga lslam.Apa yang aku tahu jika suami tidak pulang ke rumah yang didiami isteri tanpa apa jua sebab ataupun dengan kata lain si suami telah ghaib tidak dapat dihubungi dalam tempoh tidak kurang daripada tiga bulan ataupun si suami tidak melakukan jimak bersama isteri tanpa sebab yang menghalang dalam tempoh tidak kurang satu tahun maka bolehlah si isteri memohon pembubaran  ijab kabulnya. Seandainya si isteri mengalami masalah kejiwaan mestilah dibuktikan dengan laporan bertulis daripada kaunselor berdaftar atau psikiatri ataupun pakar psikologi yang bertauliah.


Dalam erti kata yang lain Tini,  segala-galanya mesti ada bukti laporan bertulis. Yang jelas, tidak timbul isu talaq cara lain kerana bukan aku di pihak suami yang mahu jatuhkan talaq ke atasmu Tana.lni bermakna keputusanmu mahu berpisah juga menimbulkan banyak masalah berbangkit. Sekiranya kita mahu meneruskan pendaftaran dalam negara kita Malaysia, sudah tentu menambahkan lagi perbelanjaan yang banyak dan menghadapi tempoh agak lama dengan kerenah birokrasinya.lni tidak termasuk kedua-dua pihak; kau dan aku akan dikenakan denda dan pelbagai caj sampingan; termasuk diminta menyediakan khidmat peguam syarie yang berbayar. Sekali lagi timbul isu, siapakah yang mahu membayar segala kos tersebut? Tidakkah ini dianggap dungu dan jahil andainya pendaftaran pernikahan dilakukan dalam negara tetapi bertujuan untuk penceraian?Tidakkah itu diangap kerja bodoh dan membazir?

Alangkah moleknya jikalau pendaftaran pernikahan kita dibuat semata-mata untuk bersatu dalam kehidupan bersuami isteri.ltupun seandainya kau bersedia membuat surat perakuan bersumpah. Bukan apa, aku tidak mahu kau akan mempermainkan sendiri janji-janji yang kau bina tetapi kau juga mahu memusnahkan janji-janjimu itu, Kau juga harus ingat, surat pernikahan kita ini mengikut perundangan dalam negara kita diberi tempoh dalam suatu masa tertentu.


Jikalau tamat tempohnya, kita kena perbaharui dan memohon surat pernyataan dan pengesahan daripada pejabat agama lslam tempat kita bernikah dahulu dan daripada pejabat kedutaan negara kita di sana.lni akan membebankan kita kelak. Sebab itu aku katakan, kita berpisah atau bersatu kembali pun menghadapi pelbagai masalah. Namun jika kita berpisah lebih banyak lagi masalahnya. Di luar kaca jendela hujan kian lebat.Baiklah, biarlah dahulu , kita sama-sama menanti hujan teduh.

Fragmen cerpen 'Menanti Hujan Teduh'karya RAJIEE HADI adalah sebahagian cerpen yang boleh disiarkan. Tidak dibenarkan menyalin, memplagiat, menciplak dalam apa jua bentuk sekalipun. Perlanggaran hak cipta akan didakwa di mahkamah.
Cerita dan peristiwa dalam cerpen 'Menanti Hujan Teduh" di atas tidak ada kena mengena dengan sesiapapun; baik yang masih hidup atau yang telah meninggal dunia.Nama, watak, perwatakan, kejadian dan peristiwa jika ada persamaan; hanyalah suatu kebetulan sahaja:P).












ANTOLOGI CERPEN SELATAN DBP












Judul Buku: Antologi Cerpen 'SELATAN' (karya Rajiee Hadi dll.)
Terbitan: Dewan Bahasa & Pustaka, Kuala Lumpur.
Genre: Kreatif (cerpen).
Diselenggarakan oleh: Anwar Ridhwan & Hamzah Hamdani.
Muka Surat: 117 Halaman.
Tahun Terbitan: 1983 (cetakan pertama).
Harga: RM6.00.
ISBN: KK.581-2709 0101.


Antologi cerpen SELATAN memuatkan 10 buah cerpen karya RAJIEE HADI & tiga penulis lain  yang menggarap pelbagai tema, pembentukan plot yang kemas, perwatakan yang hidup dan gaya bahasa yang indah dan menarik (Anwar Ridhwan & Hamzah Hamdani,1983). Bahkan menurut penyelenggara ini, penulis dan karya yang termuat dalam antologi ini menjanjikan suatu masa depan yang cemerlang dalam penghasilan karya mereka lantaran memandangkan terhasilnya cerpen-cerpen yang bermutu seperti yang termuat dalam antologi ini.Dan antara karya Rajiee Hadi ialah cerpen "Surat Layang" yang menampilkan keragaman tingkah laku manusia dalam sebuah institusi dengan gaya penuh suspen dan ungkapan dialog yang menarik.



Asmara Terkenang
 


Cahaya Bulan di Air Tenang



Dalam Air Terbayang Wajah




24 Mei 2017

Cerpen: SURATAN ATAU KEBETULAN

KITA bertemu seketika lima belas tahun lalu dan berpisah . ltu adalah hakikat. Setelah berpisah lima belas tahun lalu, kita bertemu semula. ltu juga hakikat. Sekiranya kau bagaikan terkeliru sepertii tidak mahu menerima hakikat situasi diriku dan kerjayaku pada saat ini; adakah kau menyedari bahawasanya kau juga bukan Noreen yang dahulu. Bukan Noreen lima belas tahun lalu yang tersipu-sipu malu di sebalik tudung labuh berwarna jingga atau biru muda.

Dan aku juga tidak akan menemui lagi Noreen si perawan yang kedesaan dengan suara lunak menyimpan malu yang mendalam. Noreen yang ketika itu akan bersembunyi di sebalik tiang kampus mencuri pandang ke arahku tanpa aku ketahui.


Agak melucukan apabila  pertemuan kita selepas lima belas tahun lalu, kau membayangkan aku lima belas tahun yang lalu. Aku yang kelihatan tinggi lampai dengan trend misai dan janggut sejemput ala aktivis ABIM yang popular sejak dekad 1970-an lalu.

Aku juga terkedu apabila bertemu Noreen yang aku lihat sekarang. Noreen yang bukan dalam peta kehidupanku. Dia tidak segan silu ketawa berjela-jela.

Dengan gelaknya tanpa ada batasnya bagaikan menggoda . Dia yang bergaya persis seorang model cantik menawan  yang mula mencipta nama tatkala usia kian merangkak sesaat demi sesaat.Dia juga tidak putus-putus berbicara tanpa sebarang penanda baca.

Menurut  anaknya Rinda, ibunya kadangkala terlupa makan minum apabila bersembang bersama-sama teman-teman yang sealiran jiwanya sehingga berjam-jam lamanya.


Ini membuatkan kadangkala juga Rinda naik berang kerana memendam  gelisah yang berpanjangan. Biarlah,  itu soal dalaman  dan bersifat peribadi antara Noreen dan Rinda.

Aku masih ingat selepas beberapa hari pernikahan kita, aku pulang bermalam di rumah kami di Taman Ujana . Banyak perkara yang aku simpan dan berazam mahu perbetulkan . Bukan sahaja tiang seri dalam rumah ini bahkan segala gaya kehidupan ahli keluarga yang ditinggalkan oleh arwah .


Aku tidak menyalahkan arwah sebagai pesakit diabetis yang mengharungi derita lara menghadapi sikratul maut beberapa bulan di hospital ibu negara. Aku tidak menyesali apa yang aku terima dan hadapi ini dalam jangka waktu yang singkat.


Aku tidak menyalahkan takdir  kerana tidak berkesempatan untuk  aku mengenali lebih jauh ke dasar hati Noreen dan ahli keluarga yang diwarisi ini.


Sebagai seorang pendidik dan ahli psikologi terapi  yang memahami tingkah laku manusia maka tentulah banyak impian dan kaedah pendekatan dan strategi yang aku mahu terapkan. Walau bagaimanapun perkara pokoknya ialah aku memerlukan kerjasama erat daripada Noreen jua.

Jika Noreen meringankan wawasanku dan tidak mengendahkan segala sarananku dan asyik mengeluh dan mengenang kembali kehidupan lampaunya maka cita-cita aku menjadi pudar dan sia-sia belaka.

Aku akan menyimpan kekecewaan ini sepanjang titian hidupku. Aku rela dan pasrah dengan  azam menggunung. Setiap waktu tahajud, aku bangkit bersolat malam memohon ke hadirat  llahi agar aku diberikan ketabahan dan kecekalan menghadapi segala ujian-ujian daripada-Nya untuk kelangsungan sebuah keluarga yang mendambakan kasih sayang daripada seorang suami dan bapa. Aku tidak akan tunduk kepada kegagalan kecuali aku reda dengan segala ketentuan Tuhan.

Pada malam pertama aku bermalam di rumah Taman Ujana, aku tidak pasti sama ada tindakan Noreen itu sengaja dilakukan atau tanpa disedarinya. Dia telah membawa bersama atau dalam erti kata lain, membenarkan anak-anak lelaki yang telah mumayiz  Nizam 7 tahun dan Nizar 4 tahun tidur sebilik bersama aku dan Noreen.

Yang memanaskan lagi hatiku apabila Nizar tanpa merasakan apa-apa kejanggalan tidur  sekatil yang sepatutnya aku dan Noreen tidur bersama. Terus terang aku  masih mengimpikan dan  mahukan  kehangatan serta kenikmatan bulan madu yang masih belum kami kecapi sepenuhnya.


Terlalu banyak yang belum aku terokai dan jelajahi tanah subur, gurun gersang dan rimba liar dalam kembara sebuah kehidupan malam sepasang suami isteri. Adakah Noreen kecewa? Atau adakah aku yang terlalu kecewa?

Aku yang telah mula dapat warm up setelah keletihan menguruskan banyak perkara sepanjang bulan Mei itu, telah merasakan  kian banyak  teruja untuk menikmati sebuah permulaan perjalanan yang kusangka akan panas hingga ke petang.


Aku begitu berdebar  menantikan kehadiran sang malam yang kedinginan  tetapi akan menyelubungi seribu wajah kehangatan yang misteri.

Aku menanti sepanjang siang hari . Dan kian tidak menentu apabila melihatkan Noreen lebih menumpukan titik-bengik Rinda, Nikmah, Nizam dan Nizar. Adakah Noreen tidak memberikan taklimat asuhan ringkas  kepada Rinda, Nikmah,Nizam dan Nizar apa yang patut dan tidak patut mereka lakukan apabila adanya kehadiran  seorang bapa dalam rumah in? Dan adakah dia buat-buat tuli akan kemunculan segera kehadiranku yang halal ini?


Dan adakah dia tidak menghormati aku yang mula bersemi dalam  kehidupannya  kelak yang akan menyerikan perjalanan sebuah keluarga baharu ini.?

Dan memikirkan semua perkara itu aku menjadi buntu tetapi dengan kesabaran hati milikku, aku dapat mengawalnya. Aku masih tidak mengerti apa yang bersarang dalam benak Noreen.

Aku tidak terkejut apabila Noreen bimbang akan hamil pelamin kerana hubungan kami pada malam ketiga berbulan madu di kota Denpasar pulau Bali pulau wisata yang terkenal itu.


Aku dapat merasakan getaran tubuh Noreen yang bagaikan terkena renjatan elektrik  kerana  dia yang tahu destinasi mana dia telah temui. Walaupun malam itu sekadar malam perkenalan bagiku, aku akan membuatkan banyak kejutan lagi sepanjang kehidupan kami bersuami isteri.

Bagiku mahligai indah yang  baharu kami bina  ini bukan untuk satu dua malam. Bahkan bagiku lebih daripada seribu satu malam. Jika boleh setiap kota di seluruh dunia ini, aku mahu bersama menikmati keindahan malam bersama isteriku  di setiap kota.


 Aku sedar Noreen dapat merasakan  puncak kenikmatan yang dinantikan bertahun-tahun pada malam itu, malam selepas beberapa hari majlis rasmi pernikahan kami.

Kemuncak malam itu , sebuah senyuman manis terukir dari kedua-dua bibirnya yang nipis. Aku terkesima dan terpana melihatkan lirik matanya yang menjeling ke arahku di birai katil itu.Namun bibir Noreen yang tidak betah menutup bicara mula bercakap akan hal keluarganya. Namun Noreen tidak putus-putus  menyebut dan  merasakan dirinya akan hamil.


Tetapi  apa yang mengecewakan aku, Noreen juga berkali-kali menzahirkan dia tidak bersedia menerima kehadiran cahaya mata lagi bersamaku. Pelbagai alasan  yang dikemukakan dan diujar Noreen untuk mewajarkan kata-katanya  yang sedikit sebanyak  meremukkan hatiku pada malam itu.

Pada malam pertama aku bermalam di rumah Taman Ujana, aku tidak dapat melaksanakan fungsiku sebagai seorang suami. Dan Noreen juga gagal melaksanakan tanggungjawabnya sebagai seorang isteri tatkala aku memerlukannya.


Apa tidaknya,Nizar tidur di celahan kami tanpa sepatah kata pun terpancul daripada mulut Noreen. Nizam yang tidur di atas lantai yang bertilam di hujung katil pula  telah beberapa kali dengan tidak semena-mena bangun terkejut di dinihari . Mujur aku menyedari akan gelagat tingkah laku Nizam yang bagaikan berada dalam igauan malam.

Dan sepanjang malam itu aku sukar melelapkan mataku. Sesekali aku menoleh ke arah tubuh Noreen yang bulat itu   dalam posisi mengiring dihimpit Nizar. Aku tidak dapat lena.  Kotak fikirku sentiasa berputar-putar memikirkan apakah yang akan terjadi pada siang keesokannya.


Sebenarnya aku kian menyedari yang  Noreen telah mula dilanda bayu dingin dalam hubungan kami, suami isteri. Yang ketara, Noreen telah mengingkari nasihatku agar tidak menghubungi ahli keluarganya di kampung buat sementara waktu; sama ada melayani panggilan telefon atau berwhasapp.


Aku tahu jiwa Noreen lemah dan rapuh. Noreen mudah terpsiko dan  cepat memikirkan banyak perkara negatif lantaran dia mudah terpengaruh dan tidak punya pendirian yang ampuh dan jitu. Aku bukan  berniat  dan mengarahkan Noreen agar memutuskan silaturrahim antara ahli keluarga mereka. Tetapi niatku demi maslahat dirinya dan kelangsungan rumah tangga kami yang baharu kami tegakkan dengan tiang seri yang belum begitu kukuh.   

 Azan subuh yang sayup-sayup  berkumandang di corong menara masjid yang tidak jauh  dari rumah kami, membuatkan aku segera  terjaga. Dan subuh itu, aku dapat membawa Nizam bersolat jemaah di masjid.

Dan subuh itu, aku anggap sebagai titik permulaan aku sebagai seorang ayah yang mewarnai ahli keluarga baharu ini. Itulah azamku.ltulah tekadku. Adakah ini suatu suratan atau kebetulan, aku tidak pasti. Tidak pasti. Dan tidak pasti.

(karya RAJIEE HADI) Hak Cipta Dilindungi SKMM, Dilarang menciplak atau memplagiat dalam apa jua bentuk sekalipun. Perlanggaran hak cipta akan didakwa di mahkamah.






16 Mei 2017

SELAMAT HARI GURU 2017: GURU PEMBINA NEGARA BANGSA


SELAMAT HARI GURU


SEKALI GURU TETAP GURU SELAMA-LAMANYA




Judul Buku: TRAVELOG GURU
Tahun Terbitan: 2015 (cetakan pertama)
Penerbit: Penerbitan Awan Prima
ISBN: 978-967-13275-00
Harga: SM RM45.00/ S&S RM48.00/ BD/SD:18.00
Muka Surat: 373 Halaman 


TRAVELOG GURU: Sebuah autobiografi Seribu Warna Seribu Makna perlu dibaca oleh setiap guru, pesara guru, bakal guru dan mereka yang bercita-cita menjadi guru termasuk para ibu bapa dan seluruh ahli masyarakat. Buku ini merupakan catatan pengalaman seorang guru (penulis) bermula daripada menerima tawaran mengikuti kursus asas perguruan di maktab perguruan sehinggalah beliau terus menapak dari satu tangga ke satu anak tangga kerjaya dan dalam perjuangan profesion keguruan yang serba mencabar. Dengan aneka pengalaman suka duka, marah, kecewa ,ceria dan hilang harapan, penulis menelusuri dalam kembaranya untuk dikongsi bersama sesuatu  yang indah dan lara. Namun segala onak duri dan tona alam telah memberi inspirasi dalam kehidupan yang pelbagai warna dan makna. 

SELAMAT HARI GURU



Sdr Shahul Hamid, Dr Haji Rajiee Hadi & Datuk Siva Subramaniam yang turut terlibat sebagai AJK lnduk Hari Guru Peringkat Kebangsaan dalam suatu majlis pelancaran Hari Guru Kebangsaan pada suatu waktu dahulu.

SEKALI GURU TETAP GURU SELAMA-LAMANYA













SALAM PERJUANGAN & SELAMAT MENYAMBUT  HARI GURU SERTA TERUS SUKSES!

15 Mei 2017

BAHASA MELAYU PMR ( PT3)




Judul Buku  : BAHASA MELAYU PMR ( sekarang PT3)
Genre : Akademik
Penulis : RAJIEE HADI
Penerbit : Penerbit Fajar Bakti Sdn. Bhd. Kuala Lumpur
Terbitan : 1994 (Cetakan Pertama )
Harga : Tidak Dicatat
Muka Surat : 115 Halaman
ISBN : 967-65-27777

BUKU ini banyak membantu para pelajar PMR (kini PT3) berjaya  cemerlang dalam  tiga kertas yang dijadikan sebagai model iaitu Kertas 1, Kertas 2 dan Ujian Lisan, Bentuk soalan-soalan dalam buku ini seakan-akan sama dengan soalan-soalan peperiksaan yang sebenar. Penulis banyak mendedahkan bahan-bahan yang mengandungi Kemahiran Berfikir Kreatif & Kritis (KBKK) & Kemahiran Berfikir Aras Tinggi ( KBAT ).

Kepada-Mu Kekasih



Berita Dari Rantau



Nota Terakhir

 





12 Mei 2017

BAHASA MELAYU SPM






Judul Buku: BAHASA MELAYU SPM
Penulis: RAJIEE HADI & HAMID JEMAIN
Penerbit: Penerbit Fajar Bakti Sdn. Bhd. , Kuala Lumpur
Terbitan: 1993  (Cetakan Pertama)
Harga: Tidak Dicatat
Muka Surat : 80 Halaman
ISBN: 967-65-2234-1


CONTOH Kertas Peperiksaan KBSM Bahasa Melayu SPM ditulis khas untuk pelajar-pelajar yang mengambil SPM-KBSM dalam mata pelajaran Bahasa Melayu kod 1103. Buku ini disediakan atas kesedaran bahawa pelajar perlu membiasakan diri dengan format peperiksaan SPM-KBSM yang sebenarnya. Ia amat berguna kepada pelajar agar berjaya dengan cemerlang dalam peperiksaan SPM kelak.



Salam Muhibah



Seruling Anak Gembala




Suratku Untukmu




Korban Percintaan




Fantasia Bulan Madu







KESUSASTERAAN MELAYU SPM



Judul buku : Kesusasteraan Melayu SPM
Genre : Akademik
Penulis : RAJIEE HADI & SALBIAH HARUN
Penerbit : Kompas Publishing Sdn. Bhd.Petaling Jaya
Terbitan 1990 (Cetakan Pertama)
Harga : Tidak Dicatat
ISBN : 967-952-1745
Muka Surat : 122 halaman

Buku ini diperkenalkan khas untuk para pelajar/calon SPM yang mengambil subjek Kesusasteraan Melayu (215/5). Kelahiran buku ini membantu pelajar /calon SPM mengulang kaji secara ekspres keseluruhan teks wajib dalam suasana P&P yang agak terbatas. Apatah lagi penggunaan buku ini disarankan seiring dengan merujuk buku-buku kajian dan ulasan/resensi lain yang ditulis oleh penulis untuk rujukan lanjut.Tegasnya, buku ini amat membantu bagi memperoleh kecemerlangan dalam peperiksaan.


Bunga Hutan




Suci dalam debu



Hasrat Rohani




Di Mana 'Kan Kucari Ganti



Istana Menanti




Selamat Menyambut Nisfu Syaaban, Perbanyakkan Doa & Bermunajat Kepada Allah SWT. Amin yrb.